Thursday, November 7, 2013

Jatuh Cinta Berjuta Rasanya

“Jatuh cinta, berjuta rasanya.” Kalimat ini sangat populer sewaktu saya masih remaja, tatkala lagu ciptaan si cantik Titik Puspa yang dikumandangkan oleh Eddy Silitonga, masuk deretan hits tangga lagu-lagu Indonesia. Saat ini, saya kurang tahu lagu-lagu cinta yang beredar di Indonesia yang popular. Tetapi, saya yakin ada banyak lagu-lagu yang diciptakan dan pasti berbumbu cinta.

Pada umumnya, semua orang sangat terkesan dengan yang namanya cinta. Beberapa film yang sangat terkenal semenjak zaman dahulu hingga saat ini, mulai dari Romeo and Juliet, Endless love, Titanic, dan Sam Pek Eng Tai. Lalu, sederetan film lain Gita Cinta dari SMA, Meteor Garden yang dari F-4, dan Ada Apa dengan Cinta?. Belum lagi ditambah film telenovela baik dari Mexico maupun dari Korea yang penuh air mata, semuanya masuk kategori film box office. Sementara itu, penontonnya dari berbagai kalangan dan usia, orang kaya hingga abang becak, dari yang nggak ngecap sekolah sampai para sarjana.

Jatuh Cinta Berjuta Rasanya

Jatuh Cinta Berjuta Rasanya

Jatuh Cinta Berjuta Rasanya

Jatuh Cinta Berjuta Rasanya

Jatuh Cinta Berjuta Rasanya

Mengapa sedahsyat itu? Jawabannya karena cinta itu sangat indah, menarik, dan menakjubkan. Cinta dapat melahirkan tertawa hingga cucuran air mata. Cinta dapat menghasilkan kasih sayang juga dendam.

Tatkala kita berbicara tentang cinta, maka bakal timbul kesan yang berbeda bagi orang yang mendengarnya. Dan, itu tergantung bagaimana pengalaman masing-masing tentang cinta itu sendiri. Ada yang menangkapnya dengan wajah cemberut, ada yang tersipu malu, ada yang memerah pipinya, bahkan ada yang tersenyum bahagia. Ada lagi yang pura-pura tidak tahu, malu tetapi mau, dan ada yang marah. Yang terakhir ini, bagi mereka yang marah, mungkin pernah kecewa karena cinta. Cinta memang bisa membuat orang makan es krim segelas berdua. Tetapi, cinta juga bisa membuat orang meneguk Baygon berdua.

Jarak antara cinta dan benci itu bertetangga. Sedikit saja orang yang bercinta itu melanggar komitmen, maka cinta akan berubah menjadi benci. Mungkin pertama seperti judul lagu pop lima belasan tahun yang lalu, “Benci Tapi Rindu” yang dinyanyikan oleh Diana Nasution. Lalu, kalau tidak bertahan lagi akan berubah menjadi “Selamat Jalan Sayang” yang dinyanyikan oleh Nur Afni Oktavia. Dan akhirnya, muncul kalimat di dalam nyanyian lagu itu yang berkata, “Terlambat sudah kau datang padaku.” Cinta dapat menghasilkan kalimat tiada maaf bagimu!

Cinta itu membuat orang geregetan, serba salah, salah tingkah, gengsi, dan hidup necis. Sebaliknya, yang putus cinta dapat berbalik 180 derajat menjadi loyo, malas merawat tubuh, dan frustrasi. Seorang penyanyi yang bernama Gombloh pernah bilang cinta itu membuat “tahi kucing terasa cokelat”. Tetapi, saya kurang yakin tentunya. Kalau Anda hendak mencoba mencicipinya, saya tidak melarang.